Skip to content

Inilah, ‘ ISI MUDZAKAROH MAULANA HARUN TENTANG TANDA-TANDA MUNCULNYA PEMIMPIN AKHIR ZAMAN IMAM MAHDI AS ‘

Juli 26, 2016

13680533_1255127581164686_6844898683586411259_n

 

_ Bismillahirrahmaanirrahiim _

Kemunculannya Imam Mahdi sudah sangat dekat sekali ;

Dalam suatu hadits disebutkan bahwa Rasulullah SAW menerangkan bahwa ummat Islam akan melewati 5 masa ;

1. Zaman dimana Nabi SAW masih hidup.

2. Zaman Khulafaur Rasyidiin, zaman seluruh
aspek-aspek kehidupan pemerintahan,
pendidikan, sosial, budaya dan seluruh aspek
kehidupan mengikuti sunnah Nabi SAW, zaman
Khulafaur Rasyidiin yang dipimpin oleh Abu
Bakkar RA, Umar RA, Utsman RA & Ali RA.

3. Zaman Mulkan Adzhon ( Raja-raja yang
menggigit ), zaman ketiga ini sudah mulai
melenceng dari sunnah Nabi SAW, sunnahnya
pemimpin diangkat melalui Musyawarah, tapi di
zaman ini pemimpin dipilih secara turun
temurun ( dinasty ). Agama masih diamalkan
dengan baik, zaman itu sejak wafatnya Ali RA
digantikan dengan Mu’awiyyah sampai dengan
runtuhnya khilafah Utsmaniyah di Turki tahun
1924. Masa ini masa yang paling panjang yang
dilewati ummat Islam.

4. Zaman Mulkan Jabbaron ( Pemimpin2 yang
memaksakan kehendaknya ), semenjak
runtuhnya khilafah Utsmaniyah di Turki tahun
1924 digantikan dengan Republik Turki hingga
Sekarang. Zaman inilah zaman yang paling
buruk / rusak / fasad. Maka hadits
menerangkan bahwa barangsiapa yang
menghidupkan sunnahku ( Rasulullah SAW ) di
zaman yang fasad / rusak ini, maka pahala
seperti pahala mati syahid.

5. Zaman ‘ala minhaji nubuwwah”, zaman yang
mana tidak akan ada lagi zaman setelah itu,
zaman ini akan sama seperti zaman kedua
( Khulafaur Rasyidiin ), bermakna suasana
agama di zaman ini akan seperti suasana
seperti zaman para Sahabat RA, ketika masa ini
datang semua ummat Muslim datang ke masjid
masjid untuk shalat berjamaah, tidak ada lagi
org2 yang berkeliaran pada waktunya shalat,
tidak ada lagi wanita2 yang keluar dengan
terbuka àuratnya, intinya semua aspek
kehidupan kembali seperti zaman para Sahabat
RA.

Kapan datangnya zaman ini ?

Zaman ini akan datang apabila usaha seperti Rasulullah SAW & para Sahabat telah dihidupkan kembali, usaha tersebut sekarang ini sudah hidup di seluruh dunia.

Kemudian ditandai dengan kemunculan seorang lelaki dari keturunan Rasulullah SAW dan kemudian dibai’at oleh 313 orang di depan ka’bah. Beliau akan dibai’at menjadi Amirul Mukminin, dibai’at sebagai Khalifah, sebagaimana dulu Abu Bakar RA, Umar RA, Utsman RA & Ali RA. Kata Nabi SAW “nama dia sama dengan namaku”, dia biasa disebut Al Mahdi, hadits2 tentang Imam Mahdi ini mencapai tingkat Mutawattir Ma’nawiy.

Apakah tanda2 kemunculan Imam Mahdi ?

1. Dalam hadits dikatakan bahwa akan terjadi
perselisihan yang memicu peperangan,
benar, di tahun 1979 terjadinya perang antara
Irak & Iran, Sunni dgn Syi’ah.

2. Apabila terjadi dua gerhana bulan dan matahari,
dan terjadi dalam satu bulan, terjadi pada bulan
puasa, serta terjadi dalam dua tahun berturut
turut. Ini sudah terjadi pada Ramadhan tahun
1981 & 1982,

3. Dalam hadits dikatakan terjadinya fenomena
alam, bintang melintasi Bumi, benar di tahun
1986 bahwa komet telah melintasi Bumi.

Maulana In’amul Hassan Rah telah wafat tahun 1996, 16 tahun sebelum beliau wafat, ada Malfuuzat bahwa beliau katakan ;

Al Mahdi ini sudah lahir, bermakna 16 tahun sebelum beliau wafat berarti tahun 1980 an atau bertepatan dengan 1400 H, persis seperti tanda2 yang Nabi SAW terangkan di atas, yaitu terjadinya perselisihan & dua gerhana, bermakna umur Imam Mahdi sudah 35 – 36 thn saat ini ( 2016 ).

Nabi SAW pernah bayan dari pagi sampai sore, yang dibahas ketika itu bagaimana Allah SWT ciptakan dunia ini sampai dengan hari kiamat, seluruh peristiwa2 yang terjadi diantaranya, termasuk peristiwa munculnya Al Mahdi. Nabi SAW katakan ;

Hitunglah setelah Hijriah selama 1400 tahun dan tambahlah 2 atau 3, para ulama menafsitkan maknanya 1420 an atau 1430 an, itu akan terjadi, yaitu munculnya Al Mahdi.
Diterangkan dalam hadits lain tanda2 munculnya Imam Mahdi adalah terjadinya haji akbar, dan wukuf bertepatan pada hari jumat.
Apabila tanda-tanda tersebut telah ada semua, maka 90℅ peristiwa munculnya Al Mahdi akan terjadi.

Dalam hadits lain diterangkan bahwa akan meninggal seorang raja, kemudian 3 puteranya akan berebut kekuasaan, tapi tidak satu pun yang menguasai ka’bah. Lalu datanglah sekelompok manusia yang membawa bendera-bendera hitam, kalau kalian bertemu dengan mereka, berbai’atlah dengan mereka, karena di tengah-tengah mereka itu ada Al Mahdi.
Yang akan mengangkat Al Mahdi menjadi Khalifah / Amirul Mu’minin nanti adalah Ulama-Ulama Usaha Dakwah, yaitu Masyaikh-masyaikh kita.

Al Mahdi sebelum di angkat menjadi Amirul Mu’minin, aktif dalam kegiatan Dakwah, beliau juga istiqamah nishab 3 hr, 40 hr, 4 bln, bawa kompor dari masjid ke masjid. Setelah dibai’atnya beliau, maka akan datang berbondong2 orang yang mau keluar di jalan Allah SWT.

Dalam hadits diterangkan bahwa sebelum munculnya Al Mahdi ini, didahului oleh munculnya satu orang lelaki dari keturunan Abu Bakar RA, munculnya dari sebelah Timur, mereka ini ( para masyaikh India ) akan diikuti oleh banyak manusia.

Terbukti bahwa 8 juta pekerja-pekerja dakwah di ijtima’ Tonggi ini seluruhnya mengikuti beliau, karena beliau2 yang menghidupkan usaha dakwah Nabi SAW, kata Nabi SAW kalau kalian mendapati mereka, mesti ikut bersama mereka, maknanya mesti, wajib ikut usaha dakwah ini. Kata Nabi SAW, merekalah yang akan menyerahkan urusan kepada Al Mahdi.

Setelah dikaji bahwa Masyaikh inilah yang akan membai’at Al Mahdi, ketika Al Mahdi muncul di depan Ka’bah, beliau akan dibai’at oleh Ulama-Ulama dan diangkat menjadi Amirul Mukminin. Kata amir ini berasal dari kata amrun, berarti urusan, lelaki keturunan Abu Bakar RA inilah yang akan menyerahkan urusan kepada Al Mahdi, yang artinya mengangkat Al Mahdi sebagai Amirul Mukminin / Khalifah.

Ketika Imam Mahdi muncul maka orang-orang bertanya dari mana Al Mahdi ini muncul ?

Karena saat ini banyak kelompok2 Islam yang ada di dunia, pasti orang2 akan bertanya2 dan pasti akan ketahuan bahwa beliau ( Al Mahdi ) dari Usaha Dakwah, maka setelah ketahuan, usaha dakwah ini akan di black list, otomatis usaha dakwah ini tidak bisa bergerak leluasa lagi, dan orang2 akan sulit untuk ke India.

Al Mahdi sendiri adalah orang yang aktif dalam kerja dakwah, tentunya yang mengangkat beliau adalah orang2 dari Usaha Dakwah yang mempunyai risau agama.

Dalam hadits Nabi SAW diterangkan, Allah SWT islah Al Mahdi ini dalam satu malam. Dalam hadits diterangkan istilah “Islah”, cuma satu saja usaha yang ada istilah Islah dalam usaha nya, yaitu usaha dakwah / usaha atas Iman. Tidak ada usaha-usaha atas Iman melainkan usaha yang di dalam nya ada Jaulah, usaha menghidupkan masjid, usaha Iman.

Imam Malik RAH berkata ;

” Sesungguhnya generasi akhir ini tidak bisa di islah kecuali dengan cara yang mengislah para Sahabat ”

Apa yang disebut mengislah para Sahabat ?

Dari orang-orang yang jahiliyyah menjadi orang-orang yang diridhai oleh Allah SWT.

Abdullah bin Umar RA mengatakan ;

” Kami di zaman Nabi SAW adalah orang-orang yang diperbaiki dengan cara usaha atas Iman. Kami belajar Iman dahulu kemudian belajar Qur’an. ”

Nabi SAW katakan awal Islah nya ummat ini adalah Iman yaqin. Jadi islah itu adalah Usaha Iman.

Allah SWT berfirman, Wahai orang-orang yang beriman, dakwah kan kalimah La ilaaha Illallah, Aku akan islahkan kalian.

Jadi usaha Iman itu adalah Usaha menghidupkan masjid, usaha mendakwahkan kalimah La ilaaha Illallah.
Allah SWT islahkan Al Mahdi ini dalam satu malam, bermakna Allah SWT memberi taufik kepada Al Mahdi ini untuk bergerak dari masjid ke masjid, bawa kompor, mendakwahkan kalimah La ilaaha Illallah.

Maulana Saat akhir2 ini hampir di setiap bayannya mengabarkan Al Mahdi ini, yang akhirnya beliau mengajak orang-orang segera ke IPB.
Beliau juga menyampaikan di depan jemaah-jemaah Arab bahwa tidak akan lama lagi Markaz Dakwah ini akan pindah ke Madinah dan diharapkan beliau kami2 yang tinggal di India ini tidak dilupakan. Untuk teman2 yang belum berangkat ke IPB ini isyarat segera berangkat ke IPB.

Dalam suatu hadits diterangkan bahwa nanti di hari kiamat Allah SWT akan perintahkan Nabi Adam AS untuk mengeluarkan 999 orang dari setiap 1000 orang, 999 orang tersebut akan dicampakkan ke dalam Neraka, hanya 1 orang saja yang masuk Syurga. Jadi 1 : 999 orang. Para Sahabat ketakutan menanyakan Rasulullah SAW, siapa yang 999 orang ? Siapa yang 1 orang tsb ?
Kata Nabi SAW, yang 999 orang itu dari kalangan Ya’juj & Ma’juj, dan yang 1 orang itu dari kalangan orang yang betul-betul menghidupkan sunnah Nabi.Ummat Nabi SAW hanya terbagi dua kelompok saja, yaitu orang yang mengikuti sunnah Rasulullah SAW dan orang yang mengikuti Ya’juj & Ma’juj, kalau orang tersebut tidak mengikuti sunnah Rasulullah SAW, otomatis orang tersebut akan menjadi pengikut Ya’juj & Ma’juj.

Hadits ini memberitahu bahwa ketika Ya’juj & Ma’juj keluar maka mereka akan membentuk suatu masyarakat dunia, masyarakat Ya’juj & Ma’juj ini keluarnya dari Barat tetapi menguasai dunia sampai ke Timur. Makanan-makanan yang dimakan di Barat juga di makan di Timur, pakaian-pakaian yang dipakai di Barat juga dipakai di Timur, hiburan-hiburan yang dinikmati di Barat juga dinikmati di Timur. Hari ini kita sudah melihat gejala-gejala tersebut ada di tengah-tengah kita.

Sekarang ini meskipun orang itu apakah orang Islam, Kristen, Buddha, Hindu, apabila mereka mengikuti gaya hidup tersebut, maka mereka sudah termasuk masyarakat Ya’juj & Ma’juj.

Siapa yang dimaksud dengan mereka ini ?

Allah SWT telah menjelaskan dalam satu ayat Al-Qur’an Surat Al Anbiya, yaitu ada suatu kampung yang Kami hancurkan kata Allah SWT, lalu penduduknya terusir & terpecah belah ke seluruh dunia, kata Allah SWT mereka ini haram ga kembali ke tempatnya semula, mereka harus kembali ke tempatnya semula, sehingga tembok Ya’juj & Ma’juj ini dibuka.
Cerita tentang Ya’juj & Ma’juj ini dikisahkan dalam Surat Al Kahfi, Allah SWT sandingkan dengan cerita Dzulqarnain, Dzulqarnain adalah seorang yang taat pada Allah SWT, dititipkan kekuasaan dari Barat sampai ke Timur, hampir menguasai seluruh dunia. Beliau telah berjalan dari Timur ke Barat di suatu tempat bertemu dengan suatu kaum yang mengadu kepada Dzulqarnain bahwa kami diganggu oleh bangsa Ya’juj & Ma’juj. Mereka meminta kepada Dzulqarnain untuk membangun tembok yang tinggi, Dzulqarnain katakan nanti di akhir zaman, Ya’juj & Ma’juj ini akan keluar dari tembok ini.

Suatu ketika Rasulullah SAW telah bermimpi di salah satu rumah istrinya yaitu Zainab A, beliau terbangun pada waktu tidur siang, wajahnya memerah dan berkata “Celakalah wahai orang-orang Arab, sesungguhnya tembok yang menghalang Ya’juj & Ma’juj sudah hancur. Lalu di zaman Khalifah Utsman RA, Khalifah Utsman RA mengirim satu rombongan untuk melihat dimana tembok yang telah hancur tersebut. Setelah rombongan tersebut pulang dan memberi karguzari bahwa tembok tersebut sudah hancur menjadi puing2. Jadi Ya’juj & Ma’juj ini sudah keluar sejak zaman Khalifah Utsman.

Negeri mana yang dimaksud oleh Allah SWT yang dihancurkan tersebut ?

Negeri yang dimaksud tersebut adalah Baitul Maqdis, yaitu tanah suci tempatnya Bani Israil, jadi tanah tersebut adalah tanah suci, Allah SWT sebutkan al ardhul muqaddasah, tanah yang suci yang Allah SWT janjikan untuk Bani Israil. Tanah tersebut di janjikan oleh Allah SWT kepada Bani Israil tapi syaratnya mereka harus beriman kepada Allah SWT. Puncak ketaatan Bani Israil ini adalah pada zaman Nabi Sulaiman AS, mereka sholat, puasa, zakat, dsb, dan Allah SWT berikan rajanya yaitu Nabi Sulaiman AS kekayaan yang tidak pernah di berikan sebelumnya & sesudahnya. Awan-awan, angin-angin, hewan-hewan bahkan Jin ditundukkan untuk berkhidmad kepada Nabi Sulaiman AS. Sepeninggal Nabi Sulaiman AS, masyarakat Bani Israil mulai melenceng dari perintah Allah SWT, mereka mulai menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal, diantara dosa yang mereka kerjakan yang paling tidak disukai Allah SWT adalah dosa menghalalkan riba, kata Nabi SAW dosa riba ini ada 7 tingkatan, dosa riba yang paling rendah adalah seperti berzinah dengan ibunya sendiri, dosa riba yang paling tinggi adalah seperti dosa merusak kehormatan orang Islam.

Ketika Bani Israil telah menghalalkan yang haram, maka Allah SWT mengusir mereka dengan cara Allah SWT mengirim suatu bangsa dari Asyiria, yaitu bangsa penyembah bintang & matahari, yang sekarang bertempat di kawasan Irak sekitarnya. Mereka datang ke Baitul Maqdis membunuh orang-orang Bani Israil, masjid-masjid dihancurkan, mereka dijadikan hamba sahaya & diusir keluar, mereka terpencar ke seluruh dunia.

Hari ini sebenarnya Bani Israil sudah kembali, dan simbol kembalinya orang-orang Yahudi itu dari seluruh dunia pada tahun 1948, yaitu berdirinya Negarà Israel. Kata Allah SWT mereka tidak boleh kembali sebelum Ya’juj & Ma’juj keluar, bermakna bangsa Ya’juj & Ma’juj ini sudah ada sekarang ini. Ya’juj & Ma’juj ini merupakan salah satu dari 10 tanda-tanda besar kiamat. Suatu ketika para Sahabat sedang bermudzakarah tentang hari kiamat, datanglah Rasulullah SAW, beliau mengatakan bahwa kiamat tidak akan datang sebelum 10 tanda besar keluar. Ada tanda2 kecil ada tanda2 besar. Tanda2 besar itu keluar setelah tanda2 kecil. Diantara tanda2 besar itu kata Nabi SAW adalah keluarnya Ya’juj & Ma’juj. Jadi sekarang ini satu dari 10 tanda besar kiamat sudah ada tapi ummat Islam banyak yang belum sadar. Mereka menyangka bahwa hari kiamat ini masih jauh. Itu saja sudah cukup merusak Iman orang-orang Islam.

Sekarang pertanyaannya Kenapa kembalinya Bani Israil ini menunggu Ya’juj & Ma’juj keluar ? Sebenarnya Allah SWT telah menyatakan secara tersirat bahwa yang membawa Bani Israil ini kembali ke tempatnya adalah bangsa Ya’juj & Ma’juj. Kalau kita melihat sejarah kembalinya orang-orang Yahudi ke Israel ini ketika berkuasanya Inggris di seluruh dunia selama 1000 tahun. Mereka itulah yang disebut bangsa Ya’juj & Ma’juj. Ketika mereka keluar mereka akan membentuk masyarakat dunia, makanan yang di Barat sama dengan makanan yg di Timur, pakaian yang dipakai di Barat sama seperti yang dipakai di Timur, kita bisa melihatnya sekarang, bahasanya pun sama, Bahasa Inggris menjadi Bahasa dunia. Meskipun dia itu orang Islam, tapi gayanya sudah seperti mereka, maka orang Islam tersebut sudah termasuk masyarakat Ya’juj & Ma’juj. Jadi ketika Ya’juj & Ma’juj ini keluar maka mereka akan menguasai seluruh dunia. Berbeda dengan Dzulqarnain, menggunakan kekuasaan dengan berlandaskan ketaatan pada Allah SWT, bangsa Ya’juj & Ma’juj menggunakan kekuasaannya dengan berlandaskan kekufuran pada Allah SWT.
Ketika Ya’juj & Ma’juj menguasai dunia, maka Iman orang2 Islam terancam, pagi hari beriman, sore harinya sudah kufur, maka orang2 Islam harus menyelamatkan diri sebagaimana Ashabul Kahfi. Yaitu hari ini gua kita adalah Masjid2. Apalagi ditambah fitnah Dajjal, yang mana tidak ada fitnah semenjak zaman Nabi Adam AS sampai akhir zaman yang lebih besar fitnahnya daripada fitnah Dajjal.
Hari ini kita sudah menyaksikan banyak rombongan – rombongan yang bergerak dari masjid ke masjid untuk menyelamatkan Iman mereka dan Iman ummat Islam. Nabi SAW memberitahu akan datang suatu zaman orang Islam tidak akan selamat, kecuali mereka yang bergerak berpindah-pindah bawa agamanya dari satu kampung ke kampung, dari lembah ke lembah, dari masjid ke masjid.
Al Mahdi akan muncul ketika bangsa Ya’juj & Ma’juj berkuasa. Ada suatu riwayat menyatakan Al Mahdi akan muncul dibai’at di depan ka’bah pada tanggal 10 Muharram. Kalau Ashabul Kahfi disembunyikan selama 309 tahun, Al Mahdi disembunyikan oleh Allah SWT selama 3 tahun 9 bulan, dan akan dimunculkan di bulan ke 10, dibai’at oleh para ulama di depan ka’bah menjadi Amirul Mukminin.
Fitnah Ya’juj & Ma’juj ini dibuat oleh manusia2 untuk merusak ummat, sedangkan fitnah Dajjal fikirnya oleh Iblis, prakteknya oleh manusia2.
Pulau tempat tinggalnya Dajjal dimana Tamim Dari juga terdampar di pulau tersebut bersama 40 awak kapalnya, diperkirakan pulau tersebut adalah pulau Britannia atau Inggris sekarang ini. Di pulau tersebut ada penyembah2 elite Dajjal yang diajarkan kepada penyembah2 Dajjal tersebut bagaimana cara menguasai dunia. Ketika Dajjal keluar, kata Nabi SAW, Dajjal akan keluar selama 40 hari, hari ke satu sama dengan setahun, hari kedua sama dengan sebulan, hari ketiga sama dengan seminggu, hari ke empat sampai hari ke empat puluh sama dengan hari2 kalian. Jadi Dajjal datang dari dimensi lain, bermakna Dajjal bukan manusia, tetapi dia bisa masuk ke dimensi waktu manusia, dia akan berwujud seperti manusia. Ulama memberitahu bahwa Dajjal sudah keluar di hari pertamanya yang sama dengan 1000 tahun, yaitu bersamaan dengan berkuasanya Inggris selama 1000 tahun, hari kedua Dajjal selama 83 tahun, hari ketiga Dajjal selama 21 tahun, dan yang terakhir selama 37 hari. Kenapa bisa berbeda2 ? Karena Dajjal berpindah2 tempat, di tempat pertama selama 1000 tahun, di tempat kedua selama 83 tahun, di tempat ketiga selama 21 tahun, dan di tempat keempat selama 37 hari. Di tempat pertama di pulau Britannia atau Inggris selama 1000 tahun, dari tahun 917 sampai 1917, kemudian Dajjal berpindah tempat lagi dan disembah oleh pengikutnya selama 83 tahun, dimana? Ulama mengatakan mudah saja, siapa yang memerintah dunia setelah Inggris, yang memerintah dunia setelah Inggris yaitu Amerika, betul Amerika memerintah selama 83 tahun, semenjak tahun 1917 sampai tahun 2000, tahun 2001 Amerika sudah tidak lagi memerintah dunia, karena simbol ekonomi Amerika runtuh, yaitu WTC, serta simbol pertahanan Amerika ditabrakan, yaitu Pentagon, bermakna Amerika sudah tidak mampu lagi menguasai dunia. Pada tahun 2001 itulah Dajjal berpindah lagi ke Israel, di Israel umurnya cuma sampai 21 tahun, Israel cuma bisa memerintah dan menguasai dunia dari tahun 2001 sampai tahun 2022. Ketika tahun itu selesai sekitar tahun 2022 Nabi Isya AS turun ke Bumi.

Karguzari Ahbab di Kebon jeruk mengatakan bahwa ada seorang kiayi dari jawa bermimpi ketemu dengan Maulana Sa’ad, kemudian kiayi tersebut bertanya kepada Maulana Sa’ad, betulkah engkau Imam Mahdi ?

Jawab Maulana Sa’ad, bukan, saya bukan Imam Mahdi, tapi saya yang akan membai’at Imam Mahdi.

Ketika Al Mahdi sudah muncul, maka akan banyak orang2 Islam berbondong-bondong ingin keluar di Jalan Allah SWT, mereka semua seperti baru bangun dari tidur nya, baru sadar bahwa umur dunia tidak akan lama lagi, mereka akan kehilangan selera kepada dunia. Semua orang2 Islam akan datang ke markaz2 dakwah meminta untuk dikeluarkan di jalan Allah SWT. Mereka siap memberikan sepenuhnya harta, waktu bahkan nyawa mereka di jalan Allah SWT, tapi akan ada perbedaan dengan Ahbab yang telah keluar sebelum munculnya Imam Mahdi, derajatnya akan berbeda, orang2 yang telah keluar di jalan Allah SWT saat sekarang ini maqamnya akan sama dengan derajatnya para Sahabat RA di syurga. Dan pahala nya juga 100 mati syahid, orang2 yang keluar pada saat Imam Mahdi muncul hanya mendapat 1 mati syahid, dikarenakan seluruh ummat Islam sudah kembali seperti zamannya para Sahabat RA, semuanya sudah taat.

Oleh karena itu beruntunglah kita2 yang msh hidup di zaman sekarang “‘inda fasadil ummat”. Sejauh mana hubungan kita dekat dengan usaha dakwah sejauh / setinggi itu pulalah derajat kita nanti di syurga.

Wallahu a’lam
Subhanaka allahumma wabihamdika asyahu allaa ilaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaik.
Subhaana rabbika rabbil ‘izzati ‘amma yashifuun was salamun ‘alal mursaliin walhamdulillahi rabbil ‘alamiin.

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: