Skip to content

Kisah Muallaf, “Alma dan Lila” yang menghebohkan perancis

Januari 20, 2014

hqdefault

 

Gadis-gadis dalam gambar adalah dua saudara Perancis Alma dan Lila Lévy – Omari . Cerita mereka begitu terkenal di Perancis . Meskipun agama orangtua mereka  berbeda ( ayah Yahudi dan Ibu mereka Arab yang non Muslimah ) , tapi anaknya dua gadis Perancis ini jatuh cinta dengan agama Islam . Pada awalnya , kedua gadis berhenti makan daging babi .

Beberapa saat kemudian , mereka memberitahu ayah mereka bahwa mereka bermaksud untuk berpuasa selama bulan suci Ramadan Muslim . Kemudian kedua saudari ini memberitahukan niat mereka untuk berdoa lima kali sehari (Shalat) , seperti yang diperintahkan oleh Al-Qur’an . Tidak ada alasan mengapa mereka tidak harus melakukan ini , pikir sang ayah . Kemudian mereka berhenti pergi ke pantai dan tidak mengenakan pakaian renang . Pada malam kedua duduk dan belajar bab dari Al-Qur’an dengan hati . Teman-teman di lingkungan dan di sekolah kagum dengan perubahan dalam dua wanita muda ceria .

tumblr_m6p7v4g9bg1r9vfomo1_500

Secara bertahap mereka mulai membungkus diri dalam pakaian lama , bahkan di musim panas , dan menutupi kaki mereka dengan stocking tebal . Beberapa saat kemudian , transformasi selesai . Lila dan Alma mengenakan syal dan menutupi kepala mereka . Di sekolah mereka berhenti berbicara dengan anak laki-laki . Mereka tidak mengambil bagian dalam kelas pendidikan jasmani , karena mereka diharuskan memakai pakaian olahraga yang mereka merasa terlalu banyak mengungkapkan tubuh mereka .

Pada tahun 2003 , kepala sekolah dari sekolah tinggi mereka membuat mereka memilih antara menghapus  ” hijab” mereka ( itu pun bahkan tidak juga diijinkan untuk mereka walau hanya menutupi kepala, leher dan telinga mereka) atau dikeluarkan dari sekolah tinggi mereka untuk selama-lamanya . Dia bahkan menyarankan agar mereka menunjukkan telinga dan leher mereka sehingga ia membiarkan mereka melanjutkan studi mereka . Tapi Alma dan Lila menganggap bahwa ” menunjukkan telinga dan leher berarti tidak Islam lagi , tidak  Hijab lagi” dan menolak saran dari kepala sekolah di perguruan tinggi tersebut dan memilih meninggalkannya pada tanggal 24 September 2003.

Ayah Yahudi mereka yang adalah seorang pengacara , mendukung keputusan anak perempuan mereka
” Apa pun seorang ayah akan lakukan jika anak perempuan mereka ingin menjadi sederhana/Modest ? ! ” Kata ayahnya ” apa pun yang mereka kenakan tidak masalah bahkan Hijab Islam yang harus menutupi dada mereka ! Saya mendukung putri saya dan saya bangga dengan mereka ! ” Salah satu alasan mengapa beberapa politisi dan cendekiawan mengutip untuk mendukung larangan penutup kepala adalah bahwa Syal/Hijab dalam pandangan mereka adalah simbol universal perempuan yang tertindas oleh laki-laki .

Alma mengatakan : ” Dalam pandangan saya , jika Anda ingin mempertahankan seorang wanita tertindas , maka jangan menindas satu sama lain . ” Hari ini , ratusan gadis seperti Lila dan Alma Levy dipaksa untuk membuat keputusan : Untuk melepas syal/ Hijab dan melanjutkan pendidikan atau untuk menuntut pemakainya dan wajah pengecualian dan bahkan sebagai bentuk penghinaan .

Ini adalah pesan yang jelas kepada setiap Muslimah yang mengatakan bahwa dia tidak bisa memakai jilbab karena mereka tidak memungkinkan dalam dirinya untuk bersekolah / bekerja .

 

 

 

Sumber :

1. Islami World Official

2. YouTube

 

 

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: