Skip to content

Kisah dibalik Jabal Thawr (makkah al mukarramah saudi arabia)

November 14, 2013

Jabal-thawr

 

Jabal Thawr adalah gunung yang berisi gua di mana Nabi ( saw) dan Abu Bakar ( ra ) mengungsi selama tiga hari dan tiga malam dari Kaum Quraisy , karena mereka meninggalkan Makkah dan berhijrah ke Madinah .

– Ketika Nabi ( saw) dan Abu Bakar ( ra ) tiba di gua di Gunung Thawr , Abu Bakar ( ra ) masuk pertama untuk membersihkan apa pun yang mungkin melukai Nabi (saw ​​) . Ia menemukan beberapa lubang dan menutup lubang tersebut dengan potongan kain . Nabi (saw ​​) kemudian masuk dan pergi tidur pada saat Abu Bakar ( ra ) terbangun . Tiba-tiba , sesuatu yang menyengat Abu Bakar ( ra ) di kaki nya , tapi dia tidak bergerak-gerak , takut dia akan bangunkan Nabi (saw ​​) . Rasa sakit itu begitu kuat bahwa air mata mulai mengalir di pipinya dan jatuh ke wajah Nabi (saw ​​) ‘ s . Nabi (saw ​​) terbangun dan melihat bahwa Abu Bakar ( ra ) merasakan sakit . Dia oleskan ludahnya pada cedera di kaki Abu Bakar (ra) dan sakitnya hilang .

– Selama tiga malam berturut-turut Nabi ( saw) dan Abu Bakar ( ra ) tetap bersembunyi di dalam gua . Selama periode ini , Abu Bakar ( ra ) putra , Abdullah , akan melewati malam-malam di dekatnya . Pemuda itu akan kembali ke Mekah sangat awal di pagi hari sehingga Quraish tidak tahu bahwa ia telah tidur di tempat lain . Setiap hari di Makkah ia mengumpulkan informasi tentang kegiatan kaum Quraish , dan setiap malam kembali ke Jabl Thawr untuk menginformasikan Nabi ( saw) dan ayahnya Abu Bakar ( ra ) .

– Abu Bakar ( ra ) memiliki budak , Amir bin Fuhayra ( ra ) , akan merumput kambing milik Abu Bakar ( ra )  dekat gua sehingga mereka yang di gua bisa minum susu segar . Pagi- pagi berikutnya Amir akan mendorong kambing kembali ke Mekah dengan rute yang sama bahwa putra Abu Bakar ( ra )  mengambil , untuk mengaburkan jejak kaki-Nya .

– Ketika mereka berada di dalam gua Allah (swt ) mengirim laba-laba untuk membuat jaring dari semak-semak di seberang pintu masuk ke gua . Allah (swt ) juga memerintahkan dua merpati untuk terbang antara laba-laba dan pohon , membuat sarang dan bertelur . Sementara itu Kelompok pencarian dari kaum Quraisy menjelajahi daerah selatan Makkah di mana Nabi ( saw) dan Abu Bakar ( ra )  bersembunyi . Mereka tiba di mulut gua , dan telah mereka menunduk sambil berdiri di tepi gua , mereka akan pasti menemukan orang-orang yang mereka buru .

– Dengan Quraisy begitu dekat untuk menemukan tempat persembunyian mereka , Abu Bakar ( ra ) menjadi sangat tegang tentang keselamatan Nabi (saw ​​) ‘ s . Nabi (saw ​​) meyakinkannya , ” Bagaimana kau bisa khawatir tentang dua dengan siapa adalah ketiga, terutama ketika yang ketiga adalah Allah ? “

salahsatu gua di Jabal thawr

– Pada saat melihat jaring laba-laba dan sarang burung merpati , Quraish menyimpulkan bahwa tak seorang pun bisa memasuki gua dan kiri . Menggambarkan adegan ini Al-Qur’an menyebutkan dalam Surah Taubah :

“Jika kamu tidak membantu  ( pemimpin anda ) , ( maka tidak ada masalah ) : untuk Allah memang akan tetap membantu dia (Muhammad) , ketika orang-orang kafir mengusirnya : dia tidak memiliki lebih dari satu pendamping , mereka dua berada di gua , dan dia berkata kepada temannya , ” Jangan takut , karena Allah beserta kita ” : maka Allah menurunkan ketenangan-Nya kepada -Nya , dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya , dan rendah hati untuk kedalaman firman -orang kafir . Tetapi firman Allah ditinggikan dengan ketinggian : . Untuk Allah Ta’ala dalam kekuasaan , Bijaksana ” [ 09:40 ]

– Setelah tiga hari ketika mereka mengetahui bahwa pencarian oleh Kaum Quraisy mereda, mereka kemudian meninggalkan gua dan menuju ke Yatsrib . Asma ( ra ) , putri dari Abu Bakar ( ra ) datang kepada mereka dengan membawa makanan untuk perjalanan . Ketika mereka hendak memulai dia bisa menemukan apa-apa untuk mengikat kepada mereka dengan pelana dan jadi dia membuka kancing pinggangnya , merobeknya menjadi dua , memakaikan setengahnya dan diikat makanan dengan setengah lainnya . Solusi ini siap memenangkan pujian nya dari Nabi ( saw) yang juga menamai dia “Dia dari dua pinggang ” . Dan selamanya bahwa Muslim mengenalnya dengan nama itu .

Referensi :
Ketika Bulan Split – Shaikh Safiur – Rahman Mubarakpuri
The Life of Muhammad ( s.a.w. ) – Tahia Al – Ismail

Iklan
No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: